Tanaman Hias Aku Rindu padamu


Tanaman hias aku rindu padamu… yaa itu yang aku rasakan saat ini, ketika aku melihat blog tanaman hiasku yang terbengkalai tanpa update setelah sekian lama, tapi masih saja banyak orang yang mengunjunginya.. awal aku membuat blog tersebut karena kecintaanku terhadap dunia tanaman hias, bukan karena saat itu tanaman hias sedang mahal dan banyak dicari orang tapi memang aku demen sejak lama.

Tanaman hias yang pertama kali aku miliki yaitu jenis beringin, saat itu aku masih di tingkat SLTP.. baru banget pindah dari jakarta ke pekalongan. waktu itu aku punya adik laki2 dua orang.. umurnya kalo gak salah 3 tahun dan 2 tahun. wah… jadi bostalgia.. hehehe.. waktu itu aku mencari bibit beringin yang benar2 masih kecil. aku bonceng kedua adikku dengan sepeda menuju rumah bersalin, disana banyak bibit beringin di sela-seal bangunannya (soalnya bangunan tua).

tanaman hias bibit beringin

mirip seperti gambar di atas bibit yang aku cari, malahan lebih kecil lagi.. la wong kayaknya baru “netes” baru 4-5 daunan… hehe… sampai rumah bibit beringin hasil perburuan itu aku tanam di bekas air mineral gelas. aku jejerkan di teras rumah dan aku siram tiap hari pagi dan sore..

lambat laun bibit hasil penangkaranku semakin besar, aku pangkas batang2nya secara rutin sebulan sekali. aku bentuk batangnya menggunakan kawat hingga aku ukir.. wah penyiksaan yah… kasihan juga sih, tapi.. (pembelaan yang gak dibenarkan nih hehehe…)

Nah, tanaman hias bibit beringin ini kemudian aku pindahkan ke dalam pot yang lebih besar.. singkat kata aku saat itu punya lebih dari 50 pot beringin berukuran mini… ya… bonsai amatiran sih tapi sangat membuatku puas hehe… bagi penggemar bonsai tentu tahu ada kepuasan tersendiri bila melihat bonsai buatannya.. sosoknya mini namun kekar, survive dan elegans… hhmm… apa lagi yah…

Begitulah awal kecintaanku terhadap tanaman hias, dimulai dari tanaman hias daun.. pada suatu ketika pakde no memberiku tanaman hias bunga.. wah.. wah.. wah.. kok bunga yah… pertama aku begitu menyepelekan, apalagi saat itu si bunga belum muncul.. jadi gak tahu seperti apa sosoknya… jadi de kuanaktirikan di tanaman ayng katanya berbunga putih ini..

Tidak lama, pekalongan sering diguyur hujan hampir setiap hari.. tanaman bunga yang tadinya lunglai tak terurus mulai menampakkan daun-daun baru dan akar yang sehat… tidak begitu lama menunggu terlihatlah knop atau bakal bunga.. “heh.. mau muncul bunga” decakku kagun…😀

Kutunggu-tunggu bunga tak kunjung mekar… hanya tangkai bunganya saja ayng kian panjang. ada sih bakal bunganya tapi kok lama abnget ya.. Ahh bosan kataku… kulupakan saja si bunga lalu kembali ke bonsai hehe… nah pada suatu pagi yang dingin… baru saja bangun tidur.. belum sempat cuci muka pula.. (kebiasaan buruk semasa smp nih hehehe..).. ada yang putih2 diantara dedaunan yang hijau… kudekati dan kudapati sang bunga telah bermekaran… cantik…

tanaman hias anggrek bulan phalaenopsis amabilis

nah itu tuh tanaman hias yang berbunga cantik.. namanya anggrek bulan atau nama latin anggrek bulan yaitu Phalaenopsisi amabilis. sejak itulah aku mulai menyukai tanaman hias lebih luas, ya tanaman hias daun maupun yang berbunga… hhmm… rasanya damai… cocok banget buat penghilang lelah atau stress…🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: